Petani Geronggang Goyang KPU Bengkalis

Petani Geronggang Goyang KPU Bengkalis

BENGKALIS – laporan tertulis yang di sampaikan Solihin salah seorang petani kayu jenis Gelanggang ke bawaslu bengkalis menyangkut dengan sejumlah indikasi pelanggaran dalam peroses penyelenggaraan pemilu tanggal 17 april 2019 tak hayal membuat kinerja Komisioner KPU Bengkalis secara kolektif kalegial goyangkan.
Dalam laporan yang disampaikan oleh solihin yang juga Ketua LSM Ikqtan Pemuda Melayu Peduli Lingkungan (IPMPL) ke Bawaslu yang disidang bawasl tanggal 7 Mei 2019 menyebut bahwa diduga komisioner KPU Bengkalis melakukan sejumlah pelanggaran dalam pelaksanaan pemilu, sehingga kedudukan semua anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bengkalis sebagai terlapor.

Bentuk indikasi pelanggaran yang di laporkan oleh Solihin terhadap Komisioner KPU Bengkalis.Terkait dengan kekurangan kertas suara utk di dua puluh TPS se Desa Wonosari , terdapat masyrakat yg sudah mendapat undangan memilih atau C6 dan yg memiliki KTP el tidak bisa memilih akibat ke kurangan kertas suara . Selain itu terindikasi sejumlah orang yg telah meninggal dunia masuk dalam DPT serta beberapa indikasi pelanggaran lainya.
Setelah serangkaian persyaratan formil dan materil yang diatur dalam Perbawaslu no 8 terpenuhi menurut pengkajian Bawaslu , sidang perdana pun digelar oleh bawaslu bengkalis dengan menghadirkan pihak Pelapor (solihin) dan pihak terlapor yaitu ke lima orang Komisioner KPU Kabupaten bengkalis yang Tamak hadiri hanya ketua KPU sendiri selaku komisioner serta didampingi oleh beberapa orang staf KPU yg bukan Komisioner.
Semula jadwal sidang diagendakan dalam surat pemberitahuan panggilan sidang dari Bawaslu Bengkalis nomor : 226/RI-01/SET/TU.04.03/V/2019 kepada solihin , atas dugaan pelanggaran Administratif pemilu jam 9.30 Wib, namun entah apa penyebabnya sehingga jadwal sidang molor beberapa waktu..

Dalam perkara dugaan pelanggaran pemilu tersebut, bertindak selaku Majlis hakim yaitu komisioner Bawaslu Bengkalis. Sidang dugaan pelanggaran pemilu digelar di gedung samping kantor Bawaslu bengkalis itu, kelihatan turut dihadiri oleh sejumlah rekanan Perss dan aktifis LSM

Usai sidang beberapa saat kemudian Solihin ketika diminta tanggapan ya oleh sejumlah rekanan media ia sangat berharap Komisioner Bawaslu selaku majlis benar2 bersikap tegas sesuai amanat UU, jika nanti dalam persidangan komisioner KPU Bengkalis memang terbukti melakukan pelanggaran pemilu akibat kelalaian atau unsur kesengajaan, solihin berharap bawaslu dapat memutuskan seadil-adilnya sesuai Petetum yg diaharapkan yaitu
– Pertama. Untuk segera menindaklanjuti semua temuan indikasi pelanggaran memenuhi unsur pelanggaran perdata maupun pelanggaran pidana berkaitan dengan permasalahan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

– Kedua. Untuk dapat mengeluarkan surat keputusan rekomendasi kepada KPU Kabupaten Bengkalis, untuk dilakukan Pemunggutan Suara Ulang (PSU) pada seluruh tempat pemunggutan suara (TPS) di wilayah daerah pemilihan Bengkalis I, khususnya TPS 01 sampai dengan TPS 20, yaitu sebanyak 20 TPS di wilayah Desa Wonosari, Kecamatan Bengkalis.

– Ketiga. Menindaklanjuti putusan yang dibuat oleh Bawaslu Kabupaten Bengkalis ke dewan kehormatan penyelenggara pemilu untuk diadili lebih lanjut sesuai ketentuan yang berlaku. Ujar solihin

Sebelum sidang ditutup ketua majlis , menyatakan bawa sidang lanjutan kembali akan digelar, pada hari Kamis 9 Mei 2019, pukul 10.00 WIB.

Romy(red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *